2 June 2010

Marah Mengurangi Pengaruh Negatif Stres

Posted in Softskill aBout Computer Accounting DA at 3:47 pm by Andami Fardela Jacob

Huh… marah-marah saja kerjanya, nanti bisa cepat tua! Begitu gerutu Anda saat melihat seseorang yang sangat mudah tersulut amarahnya. Bertentangan dengan apa yang kita yakini selama ini, marah ternyata baik untuk kesehatan.

Emosi yang dikeluarkan saat meluapkan kemarahan mampu mengurangi pengaruh negatif dari stres, demikian menurut para peneliti. Marah akan meningkatkan aliran darah ke bagian dari otak yang terlibat dalam menciptakan perasaan positif.

Kesimpulan ini diperoleh setelah para peneliti mengadakan “eksperimen marah” terhadap 30 pria dengan metode laboratorium sederhana, yaitu 50 kalimat yang dibuat untuk membuat mereka jengkel. Sebelum dan segera sesudah eksperimen tersebut, peneliti mengukur detak jantung responden, tensi urat nadi, hormon stres (testosteron), dan hormon kortisol, sambil melakukan scanning terhadap otak mereka.

Dr Neus Herrero dan timnya mengatakan, penemuan mereka, yang dipublikasikan di jurnal Hormones and Behaviour, memperlihatkan bahwa belahan otak kiri menjadi lebih terstimulasi setelah menjalani eksperimen tersebut. Profesor dari University of Valencia ini mengatakan bahwa daerah depan otak kiri berhubungan dengan perasaan positif, sementara yang kanan lebih berkaitan dengan emosi negatif.

Nah, area sebelah kiri tersebut juga memicu kedekatan yang dapat mendorong rasa bahagia, sementara yang di sebelah kanan mendorong penolakan, rasa takut, dan kesedihan.

sumber : kompas.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: